SAP MOBILISASI POST CAESAREA

SATUAN ACARA PENGAJARAN

MOBILISASI POST CAESAREA (POST SC)


Topik : Mobilisasi post caesarea (post SC)

Waktu : Sabtu, 12 Desember 2009

Tempat : STIKES Al-Irsyad Al-Islamiyyah Cilacap

Sasaran : a. Langsung ( ibu yang di indikasikan caesar)

b. Tidak langsung (peserta yang mengikuti pendidikan kesehatan)

A. Tujuan :

1. Tujuan Umum

Setelah dilakukan pendidikan kesehatan selama 1 x 30 menit, peserta dapat memahami tentang pentingnya mobilisasi dini setelah dilakukan operasi caesar.

2. Tujuan Khusus

Setalah dilakukan pendidikan kesehatan selama 1 x 30 menit, peserta dapat memahami materi tentang pentingnya mobilisasi post partum dengan kriteria :

a. Peserta dapat menyebutkan pengertian mobilisasi.

b. Peserta dapat menyebutkan tahap-tahap mobilisasi post SC.

c. Peserta dapat menyebutkan minimal 2 dari 3 tujuan mobilisasi post SC.

d. Peserta dapat menyabutkan 3 rentang gerak dalam mobilisasi post SC.

e. Peserta dapat menyebutkan 2 manfaat dari mobilisasi post SC.

f. Peserta dapat menyabutkan 3 kerugian dari mobilisasi post SC.

B. Kegiatan Belajar Mengajar

NO

TAHAP

WAKTU

KEGIATAN

RESPON

1

Pembukaan

5 menit

a. Memberikan Salam, memperkenalkan diri, menyampaikan tujuan dan kontrak waktu

b. Apersepsi tentang mobilisasi post partum.

a. Peserta menjawab salam

b. Peserta menjawab

2

Pelaksanaan

20 menit

a. Menjelaskan tentang materi mobilisasi post partum.

b. Membagi leaflet kpd peserta.

c. Mendemonstrasikan cara mobilisasi.

d. Meminta salah satu peserta penkes untuk mendemonstrasikan cara mobilisasi.

e. Mengevaluasi secara verbal pada peserta penkes.

a. Peserta mendengarkan dan memperhatikan.

b. Peserta menerima leaflet.

c. Peserta memperhatikan

d. Seorang peserta maju untuk mendemonstrasikan cara mobilisasi.

e. Peserta menjawab beberapa pertanyaan dari penyuluh.

3

Penutup

5 menit

a. Menyimpulkan hasil penkes

b. Mengakhiri kegiatan dengan mengucapkan salam.

a. Peserta memperhatikan.

b. Peserta menjawab salam.

C. Materi (Terlampir)

D. Media

1. Lembar Balik

2. Leaflet

E. Metode

1. Ceramah

2. Diskusi

3. Demonstrasi

F. Setting Tempat

G. Evaluasi

1. Evaluasi Stuktur

a. Satuan pengajar sudah siap satu hari sebelum dilaksanakannya kegiatan

b. Alat dan tempat siap sebelum kegiatan dilaksanakan.

c. Struktur organisasi atau pembagian peran sudah dibentuk sebelum kegiatan dilaksanakan.

d. Penyuluh sudah siap sebelum kegiatan dilaksanakan.

2. Evaluasi Proses

a. Alat dan tempat bisa digunakan sesuai rencana.

b. Klien mau atau bersedia untuk melakukan kegiatan yang telah direncanakan.

3. Evaluasi Hasil

a. 75% peserta dapat menyebutkan pengertian mobilisasidengan tepat.

b. 75% peserta dapat menyebutkan tahap-tahap mobilisasi post SC dengan tepat.

c. 75% peserta dapat menyebutkan minimal 2 dari 3 tujuan mobilisasi post SC dengan benar.

d. 75% peserta dapat menyabutkan 3 rentang gerak dalam mobilisasi post SC dengan.

e. 75% peserta dapat menyebutkan 2 manfaat dari mobilisasi post SC dengan tepat.

f. 75% peserta dapat menyabutkan 3 kerugian dari mobilisasi post SC dengan tepat.

LAMPIRAN MATERI

MOBILISASI POST SECSIO CAESAREA

Definisi Mobilisasi Dini

Mobilisasi dini adalah kebijaksanaan untuk selekas mungkin membimbing penderita keluar dari tempat tidurnya dan membimbingnya selekas mungkin berjalan (Soelaiman,1993).

Menurut Carpenito (2000), Mobilisasi dini merupakan suatu aspek yang terpenting pada fungsi fisiologis karena hal itu esensial untuk mempertahankan kemandirian.Dari Kedua definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa mobilisasi dini adalah suatu upaya mempertahankan kemandirian sedini mungkin dengan cara membimbing penderita untuk mempertahankan fungsi fisiologis.

Mobilisasi mengacu pada kemampuan seseorang untuk bergerak dengan bebas dan imobilisasi mengacu pada ketidakmampuan seseorang untuk bergerak dengan bebas. Mobilisasi dan imobilisasi berada pada suatu rentang dengan banyak tingkatan imobilisasi parsial. Beberapa klien mengalami kemunduran dan selanjutnya berada di antara rentang mobilisasi-imobilisasi, tetapi pada klien lain, berada pada kondisi imobilisasi mutlak dan berlanjut sampai jangka waktu tidak terbatas.

Mobilisasi dini merupakan faktor yang menonjol dalam mempercepat pemulihan pasca bedah dan dapat mencegah komplikasi pasca bedah. Banyak keuntungan bisa diraih dari latihan ditempat tidur dan berjalan pada periode dini pasca bedah. Mobilisasi sangat penting dalam percepatan hari rawat dan mengurangi resiko-resiko karena tirah baring lama seperti terjadinya dekubitus, kekakuan/penegangan otot-otot di seluruh tubuh dan sirkulasi darah dan pernapasan terganggu, juga adanya gangguan peristaltik maupun berkemih. Sering kali dengan keluhan nyeri di daerah operasi klien tidak mau melakukan mobilisasi ataupun dengan alasan takut jahitan lepas klien tidak berani merubah posisi. Disinilah peran perawat sebagai edukator dan motivator kepada klien sehingga klien tidak mengalami suatu komplikasi yang tidak diinginkan.

Konsep mobilisasi mula – mula berasal dari ambulasi dini yang merupakan pengembalian secara berangsur – angsur ke tahap mobilisasi sebelumnya untuk mencegah komplikasi (Roper,1996).

Rentang Gerak Dalam Mobilisasi

Menurut Carpenito (2000) dalam mobilisasi terdapat tiga rentang gerak yaitu :

1) Rentang gerak pasifRentang gerak pasif ini berguna untuk menjaga kelenturan otot-otot dan persendian dengan menggerakkan otot orang lain secara pasif misalnya perawat mengangkat dan menggerakkan kaki pasien

2) Rentang gerak aktifHal ini untuk melatih kelenturan dan kekuatan otot serta sendi dengan cara menggunakan otot-ototnya secara aktif misalnya berbaring pasien menggerakkan kakinya.

3) Rentang gerak fungsionalBerguna untuk memperkuat otot-otot dan sendi dengan melakukan aktifitas yang diperlukan.

Manfaat Mobilisasi Dini Menurut Mochtar (1995), manfaat mobilisasi bagi ibu post operasi adalah :

1) Penderita merasa lebih sehat dan kuat dengan early ambulation. Dengan bergerak, otot –otot perut dan panggul akan kembali normal sehingga otot perutnya menjadi kuat kembali dan dapat mengurangi rasa sakit dengan demikian ibu merasa sehat dan membantu memperoleh kekuatan, mempercepat kesembuhan.Faal usus dan kandung kencing lebih baik. Dengan bergerak akan merangsang peristaltic usus kembali normal. Aktifitas ini juga membantu mempercepat organ-organ tubuh bekerja seperti semula.

2) Mobilisasi dini memungkinkan kita mengajarkan segera untuk ibu merawat anaknya. Perubahan yang terjadi pada ibu pasca operasi akan cepat pulih misalnya kontraksi uterus, dengan demikian ibu akan cepat merasa sehat dan bias merawat anaknya dengan cepat.

3) Mencegah terjadinya trombosis dan tromboemboli, dengan mobilisasi sirkulasi darah normal/lancar sehingga resiko terjadinya trombosis dan tromboemboli dapat dihindarkan.

Kerugian Bila Tidak Melakukan Mobilisasi :

1) Peningkatan suhu tubuhKarena adanya involusi uterus yang tidak baik sehingga sisa darah tidak dapat dikeluarkan dan menyebabkan infeksi dan salah satu dari tanda infeksi adalah peningkatan suhu tubuh.

2) Perdarahan yang abnormal. Dengan mobilisasi dini kontraksi uterus akan baik sehingga fundus uteri keras, maka resiko perdarahan yang abnormal dapat dihindarkan, karena kontraksi membentuk penyempitan pembuluh darah yang terbuka

3) Involusi uterus yang tidak baik. Tidak dilakukan mobilisasi secara dini akan menghambat pengeluaran darah dan sisa plasenta sehingga menyebabkan terganggunya kontraksi uterus

Tahap-tahap Mobilisasi Dini :

Menurut Kasdu (2003) mobilisasi dini dilakukan secara bertahap berikut ini akan dijelaskan tahap mobilisasi dini pada ibu post operasi seksio sesarea :

1) Setelah operasi, pada 6 jam pertama ibu paska operasi seksio sesarea harus tirah baring dulu. Mobilisasi dini yang bisa dilakukan adalah menggerakkan lengan, tangan, menggerakkan ujung jari kaki dan memutar pergelangan kaki, mengangkat tumit, menegangkan otot betis serta menekuk dan menggeser kaki.

2) Setelah 6-10 jam, ibu diharuskan untuk dapat miring kekiri dan kekanan mencegah trombosis dan trombo emboli.

3) Setelah 24 jam ibu dianjurkan untuk dapat mulai belajar untuk duduk.

4) Setelah ibu dapat duduk, dianjurkan ibu belajar berjalan.

MOBILISASI POST SC

PENGERTIAN MOBILISASI

Mobilisasi adalah suatu pergerakan dan posisi yang akan melakukan suatu aktivitas / kegiatan. Mobilisasi ibu post partum adalah suatu pergerakan, posisi atau adanya kegiatan yang dilakukan ibu setelah beberapa jam melahirkan dengan persalianan Caesar.

TUJUAN MOBILISASI

Membantu jalannya penyembuhan penderita / ibu yang sudah melahirkanMobilisasi yang dilakukan meliputi:

Hari ke 1 :lakukan miring ke kanan dank e kiri yang dapat dimulai sejak 6-10 jam setelah penderita / ibu sadarLatihan pernafasan dapat dilakukan ibu sambil tidur terlentang sedini mungkin setelah sadar.

Hari ke 2 :Ibu dapat duduk 5 menit dan minta untuk bernafas dalam-dalam lalu menghembuskannya disertai batuk- batuk kecil yang gunanya untuk melonggarkan pernafasan dan sekaligus menumbuhkan kepercayaan pada diri ibu/penderita bahwa ia mulai pulih. Kemudian posisi tidur terlentang dirubah menjadi setengah duduk. Selanjutnya secara berturut-turut, hari demi hari penderita/ibu yang sudah melahirkan dianjurkan belajar duduk selama sehari, belajar berjalan kemudian berjalan sendiri pada hari ke 3 sampai 5 hari setelah operasi. Mobilisasi secara teratur dan bertahap serta diikuti dengan istirahat dapat membantu penyembuhan ibu.

Adapun saran-saran yang ingin disampaikan mengenai mobilisasi dini antara lain :

1. Bagi Pasien.

Kepada pasien, setelah 6 jam selesai tindakan operasi anastesi umum dibantu dengan perawat. Pasien mau melakukan tindakan mobilisasi dini dengan mengabaikan rasa malas dan sedikit nyeri juga rumor yang berpendapat bahwa jika banyak bergerak setelah operasi maka jahitan operasi akan lepas. Mobilisasi dilakukan untuk mempercepat terjadinya platus, melancarkan peredaran darah dan menghindari komplikasi lainnya.

2. Bagi Bidan/ perawat.

Mobilisasi dini pada pasien post operasi anastesi umum sangat perlu dilakukan dimana keuntungan yang didapat pasien dapat lebih cepat mengakhiri puasanya karena peristaltik nya sudah baik dan mencegah komplikasi yang lain. Kepada perawat diharapkan mampu melakukan mobilisasi secara terstruktur setelah 6 jam pasien selesai dioperasi.

3. Bagi Pihak Rumah Sakit.

Mengingat efek yang ditimbulkan sangat fatal jika tidak dilakukan mobilisasi dini setelah pasien 6 jam selesai di operasi, hal ini perlu menjadi perhatian yang sangat penting bagi pihak Rumag Sakit yaitu diharapkan mobilisasi secara terstruktur dapat menjadi protap yang harus dilakukan setalah 6 jam pasien selesai di operasi dengan anastesi umum.