SATUAN ACARA PENYULUHAN SENAM OTAK

A. LATAR BELAKANG

Proses menua dalam perjalanan hidup manusia merupakan suatu hal wajar dan akan dialami oleh semua orang yang dikaruniai umur panjang, hanya lambat ceptnya proses tersebut bergantung pada masing-masing individu. Berdasarkan UU No. 13 Tahun 1998 dikatakan bahwa batasan lanjut usia adalah pada umur 60 tahun, terjadi proses penuaan secara ilmiah. Hal ini akan menimbulkan masalah fisik, mental, ekonomi dan spikologis.

Berdasarkan hasil pengkajian pada lansia secara umum di Panti Wreda Dewanata Cilacap Wisma 5 terdapat 10 0rang kelayan/penghuni. Dari 10 penghuni tersebut masih memiliki fisik yang baik, sehat dan kemampuan aktifitas pada tingkat mandiri, dan masih memiliki kemampuan kognitif yang baik, belum ditemukan tanda-tanda kepikunan ataupun demensia. Namun sebagian besar kelayan mengeluh mengalami nyeri dan sakit/pegal-pegal pada ekstremitas bawah. Kondisi kelayan yang masih baik ini tentunya perlu dipertahankan dan dilakukan tindakan pencegahan untuk menjaga kesehatan kognitif maupun mencegah keluhan fisik dari kelyaan. Oleh karena itu, dipandang perlu untuk mengadakan terapi modalitas lansia yang bertujuan untuk menjaga kesehatan dan meningkatkan derajat kesehatan termasuk fungsi kognitif dan kesehatan fisik. Senam otak merupakan temuan baru yang sudah dibuktikan melalui penelitian dapat digunakan sebagai upaya pencegahan atau dapat mengatasi masalah kesehatan kognitif, mencegah demensia, sehingga senam otak merupakan topik yang menarik untuk dilakukan pada acara terapi modalitas lansia bersama dengan penghuni Panti Wreda Dewanata terutama Wisma 5.

B. TUJUAN

1. Tujuan Umum

Setelah selesai mengikuti senam otak, para kelayan Panti Wreda Dewanata Wisma 5 dapat menerapkan Senam Otak sebagai kegiatan olahraga rutin.

2. Tujuan Khusus

Setelah selesai mengikuti senam otak selama 1 x 45 menit, para kelayan Panti Wisma 5, mampu :

1. Mengikuti senam otak dengan lancar sampai selesai

2. Memahami konsep senam otak untuk lansia

3. Mendemonstrasikan senam otak

C. GARIS-GARIS BESAR KEGIATAN

1. Pendahuluan

2. Senam Otak

  1. Penutup

D. PERSIAPAN

1. Identifikasi peserta

Kelayan yang akan diikutkan terapi modalitas kelompok senam otak memiliki karakteristik :

a. Klien sehat fisik dan jasmani

b. Klien kooperatif dan komunikasi baik

c. Klien usia 50 tahun sampai dengan 75 tahun

2. Perencanaan Interaksi

Hari/Tanggal : Sabtu, 5 Jasnuari 2008

Waktu : Pukul 09.00 – 10.00 Wib

Tempat : Ruang Wisma 5 Panti Wreda Dewanata Cilacap

Lama Kegiatan : 1 x 45 menit

3. Teknik/Strategi

a. Kelayan dalam satu kelompok dengan jumlah 9 orang.

b. Kelayan berbaris berjajar dalam 2 baris menghadap utara

c. Moderator dan Pemandu/pemimpin senam berdiri di depan menghadap kelayan

d. Setiap baris didampingi fasilitastor

e. Observer berjalan ataupun berada di belakang barisan.

4. Denah Senam Otak

5. Cara Bermain

a. Kegiatan dibuka oleh moderator dengan menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan, waktu kegiatan dan tujuan kegiatan yang dilanjutkan memimpin perkenalan.

b. Semua mahasiswa memperkenalkan diri kemudian diikuti dengan seluruh peserta/kelayan.

c. Kelayan berbaris dalam 2 baris, depan 4 orang dan belakang 5 orang.

d. Setelah selesai perkenalan kegiatan diserahkan kepada pemimpin/pemandu senam.

e. Pemandu senam berdiri di depan barisan, fasilitator mendampingi dalam setiap barisnya dan observer mengamati dan mengevaluasi jalannya kegiatan.

f. Senam otak dilakukan sesuai dengan pemandu yang berada di depan, fasilitator membantu kelayan yanbg mengalami kesulitan.

g. Gerakan dan teknik senam terlampir.

h. Setelah senam selesai kegiatan dikembalikan kepada moderator, kemudioan dievaluasi dan disimpulkan oleh observer.

i. Kegaitan ditutup oleh moderator.

6. Identifikasi kebutuhan Peserta

a. Suasana nyaman

b. Dukungan kelompok

c. Reinforcement positif

7. Identifikasi kebutuhan alat

a. Tempat yang nyaman

b. Pencahayaan yang cukup

c. Lantai tidak licin

E. PELAKSANAAN KEGIATAN

NO

PENYULUH

RESPON KELUARGA

WAKTU

1.

Pembukaan

a. Salam pembukaan

b. Apersepsi

c. Perkenalan

d. Mengkomunikasikan tujuan

§ Menjawab salam

§ Berpartisipasi aktif

§ Memperhatikan

5 Menit

2.

Kegiatan inti : “SENAM OTAK”

a. Menjelaskan dan menguraikan tujuan senam otak.

b. Menjelaskan prosedur Senam Otak

c. Demonstrasi dan pelaksanaan Senam Otak

d. Memberikan kesempatan kepada audience untuk bertanya

e. Menjawab pertanyaan

§ Memperhatikan penjelasan penyuluh dengan cermat

§ Memperhatikan simulasi

§ Menanyakan hal-hal yang belum jelas.

§ Memperhatikan jawaban

25 Menit

3.

Penutup

a. Menyimpulkan kegiatan yang telah disampaikan

b. Melakukan evaluasi dengan mengajukan pertanyaan

c. Mengakhiri kegiatan

  • Memperhatikan kesimpulan materi
  • Menjawab pertanyaan
  • Menjawab salam

15 menit

E. METODE

  1. Praktek senam otak

G. MEDIA DAN ALAT

1. Kursi

2. Tape dan kaset (musik).

3. Gelas dan air minum

H. TATA TERTIB KEGIATAN

Selama Kegiatan tata tertib yang harus ditaati adalah :

1. Seluruh peserta senam menggunakan pakaian olahraga.

2. Selama kegiatan peserta dilarang meninggalkan tempat kegiatan kecuali dengan ijin fasilitator terlebih dahulu.

3. Seluruh peserta menjaga ketertiban selama kegiatan.

4. Selama kegiatan peserta tidak diperkenankan sambil makan.

I. EVALUASI

a. Evaluasi struktur :

- Satuan Acara Kegiatan sudah dibuat sebelum kegiatan dimulai

- Media telah disipakan

- Tempat telah disiapkan

- Kontrak waktu telah disepakati

- Mahasiswa hadir tepat waktu

b. Evaluasi proses

- Mahasiswa mengkoordinir kegiatan senam otak kemudian dilakuakn evaluasi.

- Semua Kelayan mengikuti proses dari awal sampai selesai

c. Evaluasi hasil

- Kelayan yang ikut 100 %.

- Kelayan mampu melaksanakan senam dengan baik.

- Kelayan menyampaikan secara verbal kenyamanan setelah senam otak.

J. PENGORGANISASIAN

Koordinator : Fatimah

Sekretaris : RR. Renni Cipto P.

Bendahara : Sri Paryanti

NO

JABATAN

SENAM OTAK

1

Penanggung jawab

Fatimah

2

Sekretaris/notulen

RR. Renni Cipto P.

3

Moderator

RR. Renni Cipto P

4

Pemimpin senam otak

Elfira Awalia

5

Peserta

Kelayan Wisma 5

6

Observer

Didik Pungki

7

Fasilitator

Sobihin,Sri Paryanti, Fatimah, Renni

    1. Penanggung Jawab : Fatimah

Uraian Tugas : Bertanggung jawab secara keseluruhan terhadap terlaksananya kegiatan terapi modalitas senam otak.

    1. Sekretaris : RR. Renni

Uraian tugas : Mencatat dan memdokumentasikan seluruh kegiatan terapi modalitas senam otak.

    1. Moderator : RR. Renni Cipto P

Uraian tugas : Membuka acara kegiatan senam otak dan perkenalan, menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan, tujuan kegiatan, mengatur waktu kegiatan dan menutup permainan.

    1. Pemandu senam : Elfira Awalia

Uraian tugas : Memandu dan memimpin jalannya senam otak, menanyakan respon kelayan, memberi reinforcement positif kepada peserta senam.

    1. Fasilitator : Sobihin, Sri Payanti, Fatimah, RR. Renni

Uraian tugas : Menfasilitsi, menyiapkan dan mengajak kelayan mengikuti kegiatan yang dilaksanakan. Mendampingi kelayan, membantu kelayan saat kegiatan, memberi motifasi, dan memberi reinforcement positif kepada kelayan.

    1. Observer : Didik Pungki

Uraian tugas : Mengamati jalannya kegiatan, mencatat respon kelayan selama kegiatan dengan menggunakan lembar observasi yang digunakan, membuat kesimpulan tentang jalannya kegiatan dan membuat usulan terhadap kelayan yang memerlukan tindakan lebih lanjut.

REFERENSI

a. Nugroho W, SKM, Keperawatan Gerontik, Jakarta: EGC, 2000

b. Hardywinoto, dr, SKM dan Setiabudi T, dr, Phd, Panduan gerontologi, Jakarta, Gramedia, 2005.

c. Wardoyo Y, dr, SKM, Menua Yang sehat, Jakarta : Talenta Media, 2006

LEMBAR EVALUASI

A. Pelaksanaan Kegiatan

Kegiatan terapi modalitas Senam Otak berhsil dilaksanakn dengan ketentuan sebagai berikut :

Hari/tanggal : …………………………………………………………….

Waktu : …………………………………………………………….

Tempat : …………………………………………………………….

Peserta : …………………………………………………………….

B. Jalannya Kegiatan

Kegiatan senam terdiri dari 8 gerakan, secara umum seluruh peserta mampu mengikuti dengan baik, dengan rincian masing-masing gerakan sebagai berikut :

1. Gerakan I : ……………………………………………………………..

2. Gerakan II : ……………………………………………………………..

3. Gerakan III : ……………………………………………………………..

4. Gerakan IV : ……………………………………………………………..

5. Gerakan V : ……………………………………………………………..

6. Gerakan VI : ……………………………………………………………..

7. Gerakan VII : ……………………………………………………………..

8. Gerakan VIII : ……………………………………………………………..

C. Evaluasi

1. Evaluasi Struktur

……………………………………………………………..……………………………………………………………..………………………………

2. Evaluasi Proses

……………………………………………………………..……………………………………………………………..………………………………

3. Evaluasi Hasil

……………………………………………………………..……………………………………………………………..………………………………

D. Kesimpulan

……………………………………………………………..……………………………………………………………..………………………………

E. Saran dan perbaikan

……………………………………………………………..……………………………………………………………..………………………………

LEMBAR EVALUASI

A. Pelaksanaan Kegiatan

Kegiatan terapi modalitas Senam Otak berhsil dilaksanakn dengan ketentuan sebagai berikut :

Hari/tanggal : Sabtu, 5 Januari 2008

Waktu : Kegiatan dimulia pukul 09.00 dan berakhir pukul 09.45.

Tempat : Kegiatan dilaksanakn di ruang tamu wisma 5 Panti Wreda Dewanata Cilacap

Peserta : Jumlah peserta sebanyak 10 orang kelayan dari 9 orang yang direncakan, 1 orang peserta tadinya tidak direncakan ikut karena ada gangguan penglihat, tetapi tetap diperbolehkan ikut.

B. Jalannya Kegiatan

Kegiatan senam terdiri dari 8 gerakan, secara umum seluruh peserta mampu mengikuti dengan baik, dengan rincian masing-masing gerakan sebagai berikut :

1. Gerakan I : terdapat 1 peserta yang tidak dapat mengikuti dengan sempurna, yaitu tidak dapat berdiri seperti peserta lainnya karena kakinya sudah tidak kuat.

2. Gerakan II : semua peserta mampu mengikuti gerakan seperti yang dicontohkan oleh pemandu/pemimpin senam, meskipun dengan beberapa bantuan dari para fasilitator.

3. Gerakan III : Semua peserta dapat mengikuti dengan baik, dengan bantuan pengarahan dari fasilitator.

4. Gerakan IV : Terdapat 3 peserta yang kesulitan mengikuti gerakan, namun berhasil dengan bantuan fasilitator.

5. Gerakan V : Semua peserta mampu mengikuti gerakan dengan baik.

6. Gerakan VI : semua peserta mampu mengikuti gerakan dengan baik.

7. Gerakan VII : Terdapat 2 peserta yang terlambat mengikuti gerakan, namun dengan bantuan fasilitastor mampu melakukan gerakan dengan baik.

8. Gerakan VIII : Hampir semua peserta mengalami kesulitan melakukan gerakan VIII karena tidak mampu dalam keseimbangan kaki, dan kaki tidak kuat sebagai tumpuan, ada 2 peserta yang melakukan dengan posisi duduk di kursi.

C. Evaluasi

1. Evaluasi Struktur

- Satuan acara kegiatan telah dilakukan sebelum kegiatan dimulai

- Media telah disipakan, terdiri dari tape recorder, musik, dan pemandu.

- Tempat telah disipakan. Yaitu di ruang tamu wisma 5 dengan posisi menghadap utara, peserta berbaris dalam 2 baris, barisan depan 4 orang dan barisan belakang 5 orang.

- Kontrak waktu telak dilakukan sehari sebelumnya dan waktu akan dilaksanakan semua peserta telah siap sejak pukul 08.300.

- Mahasiswa hadir tepat waktu, yaitu mahasiswa sudah hadir di tempat 1 jam sebelum kegiatan dimulai.

2. Evaluasi Proses

- Mahasiswa telah berhsil mengkoordinir senam otak dan melaksanakan dengan tepat waktu dan selesai tepat waktu.

- Semua peserta/kelayan mengikuti proses dari awal sampai selesai.

3. Evaluasi Hasil

- Kelayan/peserta yang mengikuti sejumlah 100 % bahkan ditambah 1 orang peserta tambahan diluar rencana awal.

- Kelayan mampu melakukan senam dengan baik meskipun dengan bantuan fasilitator.

- Kelayan menyampaikan secara verbal kenyamanan dan kebahgiaan dapat melaksanakan kegiatan senam otak, menjadi berkeringat dan segar.

D. Kesimpulan

Kegiatan Senam Otak berjalan lancer dan sukses sesuai dengan urutan dan perencanaan yang dibuat, peserta antusias dalam mengikuti kegiatan senam otak.

1. Pemandu senam sudah mampu memimpin dan mengarahkan dengan baik.

2. Moderator membuka dan memandu kegiatan sesuai dengan rencana kegiatan.

3. Fasilitator mampu membantu peserta untuk mengikuti gerakan senam dengan baik, mampu memotivasi dan memberi semangat kepada peserta.

E. Saran dan perbaikan

1. Musik yang digunakan masih kurang sesuai dengan usia peserta senam, akan lebih tepat dengan jenis musik yang slow dan pelan.

2. Moderator ikut mendominasi dalam memandu senam, sehingga dapat membingungkan peserta senam, akan lebih baik bila moderator menjalankan tugasnya dengan lebih baik dan tidak ikut dalam memandu senam.