ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN ANSIETAS

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN ANSIETAS

A. MASALAH UTAMA : ANSIETAS

B. PROSES TERJADINYA MASALAH

  1. Definisi

Ansietas adalah suatu perasaan tidak santai yang samar-samar karena ketidaknyamanan atau rasa takut yang disertai suatu respons ( sumber seringkali tidak spesifik atau tidak diketahui oleh individu); suatu perasaan takut akan terjadi sesuatu yang disebabkan oleh antisipasi bahaya. Ini merupakan sinyal yang menyadarkan bahwa peringatan tentang bahaya yang akan datang dan memperkuat individu mengambil tindakan menghadapi ancaman.

Kecemasan memiliki nilai yang positif. Menurut Stuart dan Laraia (2005) aspek positif dari individu berkembang dengan adanya konfrontasi, gerk maju perkembangan dan pengalaman mengatasi kecemasan. Tetapi pada keadaan lanjut perasaan cemas dapat mengganggu kehidupan seseorang.

2. Tingkatan Ansietas

Menurut Stuart dan Sundeen (1998:175-176), tingkat ansietas sbb :

.a Ansietas ringan berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan sehari-hari dan menyebabkan seseorang menjadi waspada dan meningkatkan lahan persepsinya. Ansietas memotivasi belajar dan menghasilkan pertumbuhan dan kreativitas.

.b Ansietas sedang memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada hal yang penting dan mengesampingkan yang lain, sehingga seseorang mengalami perhatian yang selektif namun dapat melakukan sesuatu yang lebih terarah.

.c Ansietas Berat sangat mengurangi lahan persepsi seseorang. Seseorang cendrung untuk memusatkan pada sesuatu yang terinci dan spesifik dan tidak dapat berfikir tentang hal lain. Semua perilaku ditujukan untuk mengurangi ketegangan. Orang tersebut memerlukan banyak pengarahan untuk dapat memusatkan pada suatu area lain.

.d Tingkat Panik dari ansietas berhubungan dengan terperangah, ketakutan dan teror. Rincian terpecah dari proporsinya, tidak mampu melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan. Panik melibatkan disorganisasi kepribadian. Terjadi peningkatan aktivitas motorik, menurunnya kemampuan berhubungan dengan orang lain, persepsi menyimpang, kehilangan pemikiran rasional.

3. Faktor Predisposisi

Menurut Stuart dan Laraia (1998: 177-181) terdapat beberapa teori yang dapat menjelaskan ansietas, diantaranya:

(1) Pandangan Psikoanalitik. Ansietas adalah konflik emosional yang terjadi antara antara 2 elemen kepribadian – id dan superego. Id mewakili dorongan insting dan impuls primitif, sedangkan superego mencerminkan hati nurani seseorang dan dikendalikan oleh norma-norma budaya seseorang. Ego atau aku berfungsi menengahi tuntutan dari dua elemen yang bertentangan dan fungsi ansietas adalah mengingatkan ego bahwa ada bahaya.

(2) Pandangan Interpersonal, Ansietas timbul dari perasaan takut terhadap tidak adanya penerimaan dan penolakan interpersonal. Ansietas berhubungan dengan perkembangan trauma, seperti perpisahan dan kehilangan, yang menimbulkan kelemahan spesifik. Orang yang mengalami harga diri rendah terutama mudah mengalami perkembangan ansietas yang berat.

(3) Pandangan Perilaku, Ansietas merupakan produk frustasi yaitu segala sesuatu yang mengganggu kemampuan seseorang untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Pakar perilaku menganggap sebagai dorongan belajar berdasarkan keinginan dari dalam untuk menghindari kepedihan. Individu yang terbiasa dengan kehidupan dini dihadapkan pada ketakutan berlebihan lebih sering menunjukkan ansietas dalam kehidupan selanjutnya.

(4) Kajian Keluarga, Ansietas merupakan hal yang biasa ditemui dalam keluarga. Ada tumpang tindih dalam gangguan ansietas dan antara gangguan ansietas dengan depresi.

(5). Kajian Biologis, Otak mengandung reseptor khusus untuk benzodiazepine. Reseptor ini membantu mengatur ansietas. Penghambat GABA juga berperan utama dalam mekanisme biologis berhubungan dengan ansietas sebagaimana halnya dengan endorfin. Ansietas mungkin disertai dengan gangguan fisik dan selanjutnya menurunkan kapasitas seseorang untuk mengatasi stressor.

  1. Faktor Presipitasi

Faktor presipitasi dibedakan menjadi:

a. Ancaman terhadap integritas seseorang meliputi ketidakmampuan fisiologis yang akan datang atau menurunnya kapasitas untuk melakukan aktivitas hidup sehari-hari

b. Ancaman terhadap sistem diri seseorang dapat membahayakan identitas , harga diri, dan fungsi sosial yang terintegrasi seseorang.

5. Sumber Koping

Individu mengatasi ansietas dengan menggerakkan sumber koping di lingkungan.

  1. Mekanisme Koping

Tingkat ansietas sedang dan berat menimbulkan dua jenis mekanisme koping sbb;

a. Reaksi yang berorientasi pada tugas yaitu upaya yang disadari dan berorientasi pada tindakan untuk memenuhi secara realistik tuntutan situasi stres, misalnya perilaku menyerang untuk mengubah atau mengatasi hambatan pemenuhan kebutuhan, Menarik diri untuk memindahkan dari sumber stress, Kompromi untuk mengganti tujuan atau mengorbankan kebutuhan personal.

b. Mekanisme pertahanan ego membantu mengatasi ansietas ringan dan sedang, tetapi berlangsung tidak sadar dan melibatkan penipuan diri dan distorsi realitas dan bersifat maladaptif.

C. Data yang perlu dikaji :

a. Perilaku

Produktivitas menurun, Mengamati dan waspada, Kontak mata jelek, Gelisah, Melihat sekilas sesuatu, Pergerakan berlebihan (seperti; foot shuffling, pergerakan lengan/ tangan), Ungkapan perhatian berkaitan dengan merubah peristiwa dalam hidup, Insomnia, Perasaan gelisah.

b. Afektif

Menyesal, Iritabel, Kesedihan mendalam, Takut, Gugup, Sukacita berlebihan, Nyeri dan ketidakberdayaan meningkat secara menetap, Gemeretak, Ketidak pastian, Kekhawatiran meningkat, Fokus pada diri sendiri, Perasaan tidak adekuat, Ketakutan, Distressed, Khawatir, prihatin dan Mencemaskan

c. Fisiologis

Suara bergetar, Gemetar/ tremor tangan, Bergoyang-goyang, Respirasi meningkat (Simpatis), Kesegeraan berkemih (Parasimpatis), Nadi meningkat (Simpatis), Dilasi Pupil ( Simpatis), Refleks-refleks meningkat ( Simpatis), Nyeri abdomen (Parasimpatis), Gangguan tidur (Parasimpatis), Perasaan geli pada ekstremitas (Parasimpatis), Eksitasi kardiovaskuler (Simpatis), Peluh meningkat, Wajah tegang, Anoreksia (Simpatis), Jantung berdebar-debar (Simpatis), Diarhea (Parasimpatis), Keragu-raguan berkemih (Parasimpatis), Kelelahan (Parasimpatis), Mulut Kering (Simpatis), Kelemahan (Simpatis), Nadi berkurang (Parasimpatis), Wajah bergejolak (Simpatis), Vasokonstriksi superfisial (Simpatis), Berkedutan (Simpatis), Tekanan Darah Menurun (Parasimpatis), Mual (Parasimpatis), Keseringan berkemih (Parasimpatis), Pingsan (Parasimpatis), Sukar bernafas (Simpatis), Tekanan darah meningkat (Parasimpatis)

d. Kognitif

Hambatan berfikir, Bingung, Preokupasi, Pelupa, Perenungan, Perhatian lemah, Lapang persepsi menurun, Takut akibat yang tidak khas, Cenderung menyalahkan orang lain., Sukar berkonsentrasi, Kemampuan berkurang terhadap : (Memecahkan masalah dan belajar), Kewaspadaan terhadap gejala fisiologis,

e. Faktor yang berhubungan

Terpapar toksin, Konflik tidak disadari tentang pentingnya nilai-nilai/ tujuan hidup, Hubungan kekeluargaan/ keturunan, Kebutuhan yang tidak terpenuhi, Interpersonal – transmisi/ penularan, Krisis situasional/ maturasi, Ancaman Kematian, Ancaman terhadap konsep diri, Stress, Penyalahgunaan zat, Ancaman terhadap atau perubahan dalam :

- Status peran, Status kesehatan, Pola Interaksi, Fungsi Peran, Lingkungan, Status Ekonomi

(NANDA 2005-2006: 9-11)

D. POHON MASALAH DAN DIAGNOSA KEPERAWATAN

(Terlampir)

Masalah Keperawatan

1. Harga diri Rendah

2. Gangguan citra tubuh

3. Ansietas

4. Koping Individu inefektif

5. Kurangnya pengetahuan

E. Tindakan Keperawatan bagi Generalist (2SP).

1. Bina hubungan saling percaya

2. Kaji kebutuhan rasa aman klien

3. Sediakan waktu untuk ekspress feeling

4. Latihan Teknik Relaksasi dan reduksi Stress

5. Membuat rencana latihan Teknik Relaksasi dan reduksi stress

6. Mempraktikkan teknik relaksasi dan reduksi stress dalam kehidupan sehari-hari

Terapi Spesialis Keperawatan untuk individu klien

1. Terapi Relaksasi Progresif

2. Therapi Thought Stoping

3. Therapy Perilaku

4. Therapy Kognitif

5. Therapy Cognitif Behaviour

Terapi Spesialis Keperawatan untuk Keluarga

  1. Therapy Family Psikoedukasi

Therapi Spesialis Keperawatan untuk Kelompok

1. Therapi Suportif